Guest Book

powered by Is Banned ???

You Are Here: Home - Amerika , Analisis - Analisis : Mengungkap Tipu Muslihat Hubungan Amerika-Iran

khoirunnisa-syahidah.blogspot.com - Pada hari Minggu 19 September, dalam sebuah wawancara pada program ABC “This Week”, Ahmadinejad mengatakan, “Jika pemerintah AS benar-benar ingin mengubah kebijakannya di Afghanistan, dan di Irak, dan untuk bergerak ke arah yang melayani kepentingan masyarakat kedua negara, kami selalu terbuka untuk kerjasama, sebagaimana yang kita lakukan sekarang. “
Tawaran bantuan Iran kepada Amerika atas Afganistan datang pada saat yang tepat bagi pemerintahan Obama. Dengan Angkatan bersenjata Amerika yang membentang, NATO tampak sangat enggan untuk memberikan kontribusi tentara lebih banyak sementara tentara Pakistan sedang kewalahan oleh krisis banjir. Tapi mengapa Teheran ingin melakukan kerja sama, mengingat adanya upaya terbaru Amerika untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Iran. Yang sama membingungkannya adalah usulan Teheran untuk membantu Amerika menstabilkan Irak. Seseorang akan berpikir bahwa ketidakstabilan di Irak dan ketidakmampuan Amerika untuk mengamankan perlawanan di Irak adalah hal yang cocok bagi Teheran. Tetapi yang tampak adalah sebaliknya.
Juga selama wawancara, Ahmadinejad tampak sangat antusias untuk membicarakan program nuklir Iran dengan “P5 Plus Satu”, sebuah forum negosiasi yang terdiri dari AS, Inggris, Perancis, Rusia, Cina dan Jerman. “Saya pikir kita akan memiliki rencana untuk mendiskusikan banyak hal,” katanya. Sekali lagi, persyaratan P5 Plus Satu sangat jelas-Iran harus mengingkari ambisi nuklirnya dan mengungkap program nuklirnya bagi para pengamat asing -namun meskipun ada kondisi keras seperti itu kepemimpinan Iran tetap teguh dalam usaha untuk melibatkan P5.
Jadi mengapa Iran tidak ingin menyia-nyiakan keuntungan dari keadaan sulit Amerika di Irak dan Afghanistan, dan lebih jauh lagi melibatkan dengan P5 untuk menghentikan program nuklirnya? Bagaimana penjelasan atas tawaran tersebut.
Jika seseorang menerima aksioma bahwa penipuan adalah alat penting yang digunakan oleh banyak negara untuk mengamankan kepentingan mereka, maka adanya inkonsistensi dalam perilaku Iran dapat dengan mudah dapat dijelaskan.
Selama 5 tahun terakhir, sifat alami hubungan AS-Iran yang sering memanas melalui suatu lintasan dengan baik, dan pertengkaran kecil atas program nuklir Iran dan kekuasaan Ahmadinejad telah memainkan peran yang penting. Artinya, retorika berapi-api yang dilakukan Washington dan Teheran terjalin dengan kerjasama rahasia antara keduanya, dan telah menyebabkan Amerika melakukan konsolidasi kehadirannya di wilayah ini. Usaha pengamanan Irak dan Afghanistan Barat, pengaturan keamanan baru dengan negara-negara Teluk, penjualan senjata bagi perusahaan militer Amerika kepada Israel dan Arab Saudi, dorongan di balik penyebaran program perisai rudal AS di Eropa adalah beberapa manfaat yang masih harus dibayar oleh para pembuat kebijakan AS melalui kebohongan untuk menyembunyikan adanya hubungan Amerika dengan Iran.
Sekarang pasukan dengan Amerika sedang ditarik dari Irak untuk meningkatkan popularitas Partai Demokrat yang sedang anjlok di dalam negeri, dan Amerika sedang menghadapi tantangan di Afghanistan, maka Teheran sebagai pengganti paling terpercaya di wilayah itu -sedang berupaya untuk meningkatkan usaha Amerika untuk menaklukkan perlawanan atas kedua kedua negara. Ini adalah alasan di balik langkah Ahmadinejad dengan memperluas dukungan penuh atas Amerika.
Bagi Amerika untuk dapat sepenuhnya memanfaatkan dukungan Iran di kawasan itu, pemerintahan Obama harus mengikis kekhawatiran Israel atas program nuklir Iran dan membatasi upaya Israel untuk menyerang Iran. Di masa lalu, Amerika telah mencegah usaha Israel untuk menyerang Iran. America mengecilkan upaya Israel yang menunjukkan kekuatan udara di atas wilayah Mediterania dalam beberapa bulan yang lalu, dan telah menolak untuk menjual bom GBU-29 yang mampu menghancurkan bunker .
Pada saat ini, Amerika masih mencoba untuk menahan Israel, dan bekerja untuk menemukan solusi damai terhadap program nuklir Iran yang dapat diterima oleh semua pihak. Berbeda dengan Israel yang penduduknya banyak berasal dari orang Eropa, Amerika tidak ingin melemahkan Iran dengan memfasilitasi serangan militer, karena akan merusak kepentingan-kepentingan Amerika. Keinginan Teheran untuk memulai kembali perundingan adalah cara untuk membantu Amerika melepaskan diri dari masalah nuklir Iran.
Ironisnya, adalah pendekatan Teheran kepada Washington dan ketergantungan Amerika terhadap Iran yang memberikan cukup amunisi untuk mengungkap tipu muslihat hubungan Amerika-Iran yang terjalin semala beberapa decade yang menghantui wilayah tersebut. Kekhawatiran yang disebut Ahmadinejad sebagai kekhawatiran atas masyarakat di wilayah ini adalah suatu kebohongan yang bertujuan untuk menipu umat dengan mengukuhkan hegemoni Amerika atas Negara itu dan menyangkal kembalinya Kekhalifahan.( Mustafa Abid; www.khilafah.com, Rabu, 22 September 2010/khoirunnisa-syahidah.blogspot.com]
Title: Analisis : Mengungkap Tipu Muslihat Hubungan Amerika-Iran
Posted by:Yulia Nisa
Published :2012-06-09T18:53:00+07:00
Rating: 5
Reviewer: 564953 Reviews
Analisis : Mengungkap Tipu Muslihat Hubungan Amerika-Iran
Tags: Amerika , Analisis

Artikel Terkait

0 komentar

Leave a Reply

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan - Web Desain by jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global