Guest Book

powered by Is Banned ???

You Are Here: Home - Amerika , Internasional - Pembunuhan Oleh Obama Dengan Drone

Oleh Dr. Abdul Wahid


khoirunnisa-syahidah.blogspot.com - Peran utama dari tiap Presiden Amerika bukanlah untuk menjaga keamanan nasional - tetapi untuk menjadikan dirinya agar terpilih kembali. Ini adalah hal yang mendorong pemikiran seorang presiden di hari pertama dia memangku jabatan.
Namun Presiden yang satu ini mengorbankan lebih banyak hal untuk memenangkan pemilu dari pada kebanyakan presiden sebelumnya. Pemilu akan dimenangkan atau dia akan kalah bergantung pada tubuh kurang lebih 1200 orang yang tewas - yang tidak bersalah, karena mereka tidak pernah terbukti bersalah pada orang lain - dan pada nilai-nilai Barat yang telah lama mati dan membusuk.
Mantan profesor hukum yang liberal dari Chicago ini telah membuat perhitungan untuk mencapai kelangsungan hidup politiknya, dan untuk mencoba untuk menyelamatkan Amerika Serikat dari penghinaan lebih lanjut dalam perang yang tidak dapat dimenangkannya.
Obama adalah orang yang tidak lebih dekat dengan tujuannya yang telah dinyatakannya untuk menarik diri dari Afghanistan. Dia telah belajar, seperti yang dilakukan oleh Uni Soviet bahwa garis perbatasan Durrant (garis perbatasan Pakistan-Afghanistan - pentj) adalah sama sekali tidak relevan ketika menghadapi perlawanan suku Pashtun. Dia telah belajar bahwa pemerintah Pakistan dan komando tinggi militernya merasa sulit untuk bertahan dari kejatuhan politik dengan membantu AS untuk meluncurkan perang melawan rakyatnya sendiri. Ia terlalu sadar bahwa ekonomi AS berada dalam kesulitan, berarti dia tidak mampu untuk menempatkan ribuan tentara lagi di medan perang, tanpa ada tanda strategi untuk keluar (exit strategy). Dia tahu bahwa perang itu menjadi isu yang tidak populer di dalam negeri, sehingga ia tidak mampu membayar kerusakan politik dari korban di pihak tantara.
Barack Obama menyadari semua hal di atas, tetapi juga tahu bahwa agar Demokrat bisa menjadi pemenang dari pesaingnya partai Republik dalam masalah keamanan, dia tidak bisa menjadi pengacara yang liberal dan seekor elang. Mengingat ada konspirasi sayap kanan di sekitar Obama, atas asal-usul dan kesetiaannya, maka dia juga tahu bahwa dia harus “membuktikan” bahwa dirinya lebih Amerika daripada yang lain.
Untuk semua alasan itu, Barack Obama telah mengadopsi kebijakan dengan membunuh  para ‘tersangka teroris’ [alias para tokoh kunci dalam perlawanan melawan pasukan pendudukan yang dipimpin NATO] dengan rudal-rudal yang diluncurkan dari drone, yang dikendalikan dari jarak jauh di Amerika Serikat.
Itu tampaknya bukan merupakan masalah baginya bahwa angka kematian akibat kebijakannya itu telah menempatkannya sebagai seorang pembunuhan massal - dengan perkiraan bervariasi atas jumlah yang terbunuh lebih dari 1200 jiwa [jumlah yang sama dengan yang terluka]. Bukan masalah baginya bahwa para korban itu termasuk wanita dan anak-anak yang tak berdosa, sebagaimana ditunjukkan oleh fakta-fakta  bahwa dia telah memberikan lampu hijau bagi serangan terhadap sasaran-sasaran ketika diketahui bahwa para istri dan anak-anak sasaran rudal akan ikut terbunuh.
Suatu laporan yang khas akan mencakup laporan seperti serangan pesawat tak berawak pada bulan Mei 2012, ketika seorang penduduk desa, Mohammad Roshan Dawar, mengatakan kepada The News Beberapa orang telah melakukan sholat dan meninggalkan masjid. Sementara yang lainnya masih sholat dansebagian ada yang membaca Al-Qur’an, ketika pesawat tak berawak itumenembakkan dua rudal dan menghantam masjid. Struktur bangunan masjid itu hancur dalam serangan itu dan orang yang ada di dalamnya terkubur di bawah reruntuhan bangunan.
Serangan lainnya telah membunuh beberapa orang peziarah selama berlangsungnya pemakaman dan acara pernikahan.
Ini adalah serangan yang menurut para komandan perang AS, sebagaimana dilaporkan New York Times telah menempatkan dirinya sebagai pengemudi dari‘penunjukkan’ sebuah proses rahasia yang menunjuk (tersangka) teroris untukdibunuh atau ditangkap, di mana penangkapan itu sebagian besar hanya merupakan teori “. Semua hal itu didasarkan pada apa yang disebut loporan ‘intelijen’ - yang sebenarnya berarti informasi yang diberikan oleh para informan yang dibayar,  tanpa ada cara untuk membedakan apakah laporan itu nyata atau palsu. Bukan untuk kepentingan para informan itu atau orang Amerika untuk meneliti akan kebenaran laporan itu.
Mungkin yang paling menjijikkan adalah hampir tidak adanya suara (protes) di sekitarnya - yang menunjukkan bahwa ada keterlibatan nyaris total dari pemerintahan Amerika.
Hanya sedikit suara yang menunjukkan keprihatinan, dan mungkin hanya ditemukan di media alternatif, yang berteriak lantang tentang penyalahgunaan kekuasaan ini, sebagaimana pengungkapan mereka tentang pengingkaran janji Obama atas Guantanamo Bay dan kelanjutan program rendisi CIA nya- tapi suara-suara itu tenggelam oleh kesunyian dari orang-orang yang ada di sekitarnya, atau persetujuan dari kebanyakan pers. Yang lainnya, seperti Kebijakan Luar Negeri, bahkan melakukan hal lebih jauh lagi dan menulis artikel-artikel agar sang Komandan Pembunuh itu melakukan hal yang lebih besar lagi dan memperluas program itu.
Mereka menyadari sepenuhnya bahwa hal ini tidak ada hubungannya dengan menjaga keamanan Amerika, dan semuanya harus dilakukan oleh Presiden agar tidak ingin tercatat dalam sejarah sebagai orang yang harus mengakui kekalahan dalam perang yang tidak dapat dimenangkan.
Dalam komentarnya mengenai KTT NATO bulan lalu di Chicago, Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Leon Panetta mengakui hal ini ketika dia berkata,“Saya pikir kita mengerti, bahwa tantangan terbesar kita adalah Taliban yang tangguh, yang akan terus berjuang meskipun mereka telah melemah … dan bahwa mereka akan terus melakukan serangan. “
Dia melanjutkan dengan mengatakan: “Kami masih berhadapan dengan musuh-musuhyang tangguh yang dalam banyak hal masih memiliki tempat yang aman di Pakistan … dan itu, saya pikir, merupakan ancaman terbesar yang kita hadapi.”Mungkin suatu ancaman bagi martabat dan kekuatan militer mereka, tetapi sama sekali bukan merupakan ancaman bagi Amerika sendiri.
Kebijakan AS yang disetujui untuk membom Pakistan. Dan kebijakan tersebut disepakati oleh pemerintah Pakistan, dan para pemimpin militernya, adalah merupakan pelanggaran kedaulatan, dimana Jenderal Kiyani bukan menjadi komandan militernya dan malah seperti seorang istri yang babak belur. Rezim itu telah tumbuh sebagai budak yang tidak tahu bagaimana lepas dari hubungan itu bahkan jika dia ingin melepasnya.
Di dalam negeri Pakistan, terjadi ketegangan atas masalah ini. Suara-suara di dalam militer telah dibungkam, sementara sebagian perwira militernya dihadapkan ke pengadilan karena mengkritik kepemimpinan militer. Setiap kali, militer yang berkuasa kembali memberi dukungannya kepada Amerika, karena takut berkembangnya perbedaan internal, Pakistan mengalami eskalasi pembunuhan sektarian dan pemboman. Tidak mengherankan, rakyat Pakistan, sangat menyadari kehadiran ribuan personil keamanan AS di dalam negeri dan menganggap bahwa pembunuhan itu adalah pekerjaan badan-badan eksternal. Ancaman dari ‘ekstremisme’ yang lebih lanjut yang akan menelan negeri itu adalah jika pemerintah Pakistan dan tentaranya tidak bekerja sama sepenuhnya pada perang itu bersama Amerika.
Namun Amerika terus berkhotbah tentang HAM, kebebasan dan demokrasi di dunia, sementara pada saat yang sama mereka melanggar standar yang dikatakannya ditegakkan dan dilindungi, suatu cerita yang melelahkan tentang kemunafikan sejak hal itu didirikan.
Jelas, mereka yang setuju dengan kebijakan ini, maupun mereka yang tinggal diam atas kejahatan-kejahatan ini, tidak lagi mencoba membuat banyak usaha untuk berpura-pura percaya pada kesucian nilai-nilai dan cita-cita itu. Lalu mengapa mereka harus mengharapkan orang lain untuk melakukannya?
Satu dari sedikit suara yang mengkritik pemerintah adalah Hakim Andrew Napolitano P, seorang mantan hakim pengadilan tinggi dan komentator peradilan untuk Fox News. Dengan mengingat dukungan bagi pemerintahan Bush, sikap Fox ini bisa merusak Obama. Tapi apa pun motif mereka, Napolitano memberikan ilustrasi yang jelas penghinaan oleh Obama atas supremasi hukum.
Walaupun dia tidak bertanya, pertanyaan yang jelas adalah  ’apa yang memberikan hak bagi siapapun, apakah bagi Presiden atau bukan, untuk bertindak sebagai penyidik, hakim, juri dan algojo sekaligus? “Dia memulai artikelnya dengan bertanya ” Apakah Anda tahu bahwa pemerintah Amerika Serikat menggunakan drone untuk membunuh orang-orang tak berdosa di Pakistan? “
Dia lalu menjelaskan bahwa jika Obama meminta Pentagon, bukan orang sipil CIA, untuk melakukan operasi ini, dia akan dipaksa untuk memberitahu Kongres di bawah UU War Powers tahun 1973. Menurut UU ini, yang tidak dipakai oleh pemerintah AS saat ini, presiden hanya diperbolehkan menggunakan militer selama 90 hari sebelum memberitahu Kongres dan selama 180 hari sebelum ia membutuhkan otorisasi formal dari Kongres.
Kongres AS, tampaknya diam tentang hal ini. Napolitano mengatakan: “Adayang mengerikan atas semua hal ini. Pembunuhan ini yang dilakukan 10.000 mil dari sini hampir bukan merupakan pembelaan diri dan bukan merupakandeklarasi perang. Jadi, apa yang dilakukan Kongres tentang ini? Tidak ada. Dan apa yang dilakukan pengadilan tentang hal ini? Tidak ada. Sebelum presiden memerintahkan pembunuhan atas Anwar al-Awklaki yang lahir di New Mexicoyang belum menjadi terdakwa, ayah al-Awlaki menggugat Presiden Amerika di pengadilan distrik federal dan meminta hakim untuk mencegah presiden untukmembunuh anaknya di Yaman. Setelah hakim menampik kasus itu, sebuah pesawat tak berawak CIA segera membunuh al-Awlaki dan teman Amerikanyabersama anaknya yang orang Amerika yang berusia 16-tahun. ”

Ia menyimpulkan dengan mengatakan “Presiden itu melakukan perang pribadi terhadap penduduk sipil - bahkan atas rakyat Amerika yang kematiannya dia yakini akan membuat Amerika aman. Tapi dia melakukannya tanpa otorisasi kongres, yang melanggar Konstitusi, dan dengan cara yang membahayakan kebebasan kita. Siapa yang akan menjaga kita aman dari presiden yang ingin menggunakan pesawat drone disini? Berapa lama lagi sebelum pemerintahan negara bagian Amerika - yang sudah memiliki drone sebanyak 313 buah - menggunakannya untuk membunuh penduduk di sini ? Dapatkah Anda bayangkanterjadi protes jika Kuba atau China meluncurkan pesawat drone atas parapembangkang mereka di Florida atau California dan menggunakan perilaku Obama di Pakistan sebagai pembenaran? Berapa lama lagi dibutuhkan hinggakemiripan atas hilangnya Konstitusi kita akan terjadi? “
Dia seharusnya bertanya siapa yang akan peduli bila kemiripan atas hilangnya proses konstitusi terjadi.
Para pejabat pemerintah mungkin berpendapat bahwa dengan mengesahkan Otorisasi bagi Penggunaan Kekuatan Militer (AUMF) sebagai akibat dari serangan 11/9, Presiden AS memiliki izin tak terbatas untuk membunuh siapapun yang dia inginkan.
Tapi itu hanya berarti bahwa UU ini telah membuat pemerintah AS berada di atas hukum.
Mereka bisa bermain seperti Tuhan, sama seperti para diktator lain seperti Bashar al Assad atau Muammar Gaddafi yang bisa membunuh siapa saja yang mereka anggap mengancam kepentingan mereka, dan dengan cara yang paling menguntungkan agar mereka diberi kesempatan untuk terpilih kembali.
Sekali waktu Obama - seperti halnya Amerika Serikat - tampaknya bagi dunia seperti serigala berbulu domba. Sekarang dia - seperti halnya Amerika Serikat dan sekutunya - dilihat seperti seekor serigala biasa: kejam, mementingkan diri sendiri, dan berprinsip mematikan. Bahkan Nobel Perdamaian tidak dapat lagi dipakai sebagai pakaian bagi sang kaisar telanjang itu. (translated by RZ)
Dr Abdul Wahid adalah kontributor tetap bagi New Civilization . Saat ini dia adalah Ketua Komite Eksekutif Hizbut Tahrir Inggris. Tulisannya telah diterbitkandi The Times Higher Educational Supplement dan pada situs-situs Foreign Affairs ,Open Democracy dan Prospect magazine . Dia dapat follow di Twitter @ abdulwahidht atau email di abdulwahid@newcivilisation.com
Sumber: www.newcivilisation.com (5/6/2012)
Title: Pembunuhan Oleh Obama Dengan Drone
Posted by:Yulia Nisa
Published :2012-06-08T08:28:00+07:00
Rating: 5
Reviewer: 564953 Reviews
Pembunuhan Oleh Obama Dengan Drone

Artikel Terkait

0 komentar

Leave a Reply

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan - Web Desain by jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global