Guest Book

powered by Is Banned ???

You Are Here: Home - Cinta , Ijtima'i , Muslimah - Ketika "Cinta" Mengubahku

Oleh : Alya Abdullah

khoirunnisa-syahidah.blogspot.com - Merenung di pagi hari sungguh tidak mengenakan apalagi tumpukan pekerjaan yang belum terselesaikan satu2. Aku geliatkan tubuh yang terasa sangat pegal, ku hirup udara segar tapi rasanya tak banyak membantu menghilangkan suntuk. Sekilas ku lirik tanggal di kalender, tanggal 23 Oktober. Hmmmh, beberapa hari lagi 29 tahun menjadi usiaku. Buyarkan lamunan, iseng ku buka FB. Beranda penuh dengan berita dan status. Ada pesan masuk, isinya sebuah link Islam. Ku biarkan saja. Ku telusuri beranda, ada status menggelitik, nama pengirimnya seperti tidak asing, owh tentu saja, dy kan ikhwan yang mengirim link Islam tadi ke inboxku. Liat foto profilenya, eeeh... Liat infonya, hmmmh... Namanya Nasrul, usia kira2 25 tahun, status lajang. Tiba2 saja entah kekuatan darimana, aku membalas isi pesannya tadi. "Syukron ya Akh infonya, sering2 kirim artikelnya biar tsaqofah ana bertambah ^_^".. Antara ragu aku pijit send, sedetik kemudian perasaan sangat malu & menyesal menderaku. Apa yang sudah ku lakukan? Selama ini aku sangat menjaga interaksiku dimanapun & kapanpun, seketika luluh gara2 "godaan yang biasa2 saja" Astaghfirullah...

Ada pesan masuk lagi, ingin tahu segera ku baca. Nasrul. "Sama2 Ukhti, alhamdulillaah bermanfaat bagi ukhti. Afwan kalo bisa tolong di share juga agar pesan yang ingin ana sampaikan bisa menyebar luas, syukron. Insya Allah ana akan sering kirim artikel2 yang bagus ^_^".. Lupa dengan rasa malu & menyesal yang tadi sempat datang, aku kembali membiarkan perasaan bekerja. "Insya Allah ya Akhi, nanti ana share ke teman2. Afwan, link yang Akhi share itu ada di blog siapa? Punya Akhi? Kalo diperkenankan, ana akan posting juga di blog ana, tulisannya sangat bagus sekali ^_^" Tertampar sekali lagi, buang nafasku pelan2, padahal aku belum membaca tulisan di link itu.

"Subhanallah, Ukhti punya blog juga, boleh ana tau blognya, siapa tahu kita bisa saling tukar info. Iya tentu saja dengan senang hati boleh Ukhti posting semua tulisan di blog ana ^_^"

Perasaan malu apalagi menyesal tersapu angin. Menyenangkan kini menipu...

.....

.....

Berlanjut percakapan lebih hangat, lebih akrab, lebih terbuka... Bercanda penuh rasa, saling menunjukkan keunggulan diri agar semakin terlihat menarik satu sama lain... Lama2 curhat terbiasa, menjadi kebutuhan...
Kholwat dumay berlanjut via telepon...

Kita CUMA manusia biasa yang tatkala digoda (Atau menggoda?) akhirnya terjerumus dalam kemaksiatan meski terselubung (bagi para aktivis dakwah?).Sungguh syetan menggoda dengan sangat halus & lihay. Godaan diatas CUMA salah satu trik jebakan maut mereka dalam menjaring mangsa2nya... Na'udzubillaah..

Dalam sebuah hadits Qudsi :
“Pandangan mata adalah panah beracun dari antara panah-panah Iblis. Barangsiapa meninggalkannya karena takut kepada-Ku maka Aku ganti dengan keimanan yang dirasakan manis dalam hatinya.” (HR. Al Hakim).


Allah berfirman :
وَلَا تَقۡرَبُواْ ٱلزِّنَىٰٓ‌ۖ إِنَّهُ ۥ كَانَ فَـٰحِشَةً۬ وَسَآءَ سَبِيلاً۬ (٣٢

dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.(Al Isro’ 32). 

~ Lalu bagaimana jika ikhtilat tidak bisa dihindari lagi ? Solusi yang saya ambil dari sebuah blog : Cara yang paling umum adalah beramal dengan ikhlas, gadhul bashar, puasa, hijab fisik dan jaga hati. Namun, jika itu semua belum juga bisa menundukan pandangan dan membuat hati tenang, maka solusi ini mungkin perlu dicoba, Nikah. Nikah akan mengalihkan pikiran dari pengharapan-pengharapan yang tidak perlu. Pengharapan yang selama ini menghantui telah berwujud menjadi bidadari yang setia menanti di rumah sendiri. Kalaupun ada godaan syetan di tengah jalan, ya, tinggal pulang saja. Di rumah ada yang halal kok. Bahwa cinta sejati yang hakiki hanya akan terwujud jika telah melewati gerbang pernikahan ini. Jika belum melewatinya, saya masih menganggapnya syubhat. Sementara syubhat dan nafsu hanya bisa dihalalkan lewat jalur pernikahan. “Ya Rabbi?, istiqomahkanlah kami di jalan-Mu. Jangan sampai kami tergelincir ataupun terkena debu-debu yang dapat mengotori perjuangan kami di jalan-Mu, yang jika saja Engkau tak tampakkan kesalahan-kesalahan itu pada kami sekarang, niscaya kami tak menyadari kesalahan itu selamanya.
Ampunilah kami ya Allah…. Tolonglah kami membersihkannya hingga dapat bercahaya kembali cermin hati kami. Kabulkanlah ya Allah….Aamiin…. ~

Source: bringbackislam
Title: Ketika "Cinta" Mengubahku
Posted by:Yulia Nisa
Published :2012-10-23T14:23:00+07:00
Rating: 5
Reviewer: 564953 Reviews
Ketika "Cinta" Mengubahku
Tags: Cinta , Ijtima'i , Muslimah

Artikel Terkait

0 komentar

Leave a Reply

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan - Web Desain by jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global