Guest Book

powered by Is Banned ???

You Are Here: Home - Pendidikan Anak - Ayah Bunda, Jika Putera Puterimu Diasuh Gadget

www.syahidah.web.id - Oleh: Azizha Budiarti

anak-anak indonesia“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan,” (Q.S At-Tahrim: 6).
Ayah, bunda… Mari kita bermuhasabah sejenak, tentang putera-puteri kebanggaan kita, yang kelak akan meneruskan perjalanan kita, perjuangan kita. Lihatlah mereka… Pandanglah mereka… Dan tanyakanlah pada hati-hati ini, apa yang selama ini kta perbuat untuk mereka.
Allah berfirman :
“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah  kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.” (Q.S Ali-’Imran : 14)
Ayah, bunda… Mari kita buka mata, belajar peka pada tuntutan revolusi tekhnologi yang berjalan bahkan berlari setiap masa. Saat putera/i mu merengek meminta dibelikan handphone, saat putera/i mu merajuk meminta internet broadband hadir di PC nya, kemudian kita memenuhinya, dan memercayakan hasil tekhnologi digenggamannya.
Pernahkah kita memberikan peringatan kecil pada mereka untuk tanggung jawab pada apa yang kita percayakan? Seperti halnya Luqman menasehati anaknya.
“(Luqman berkata) hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya).  Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui,” (Q.S Luqman: 16).
Adakah kegamangan dalam hati kita? Adakah kecemasan dalam naluri kita? Saat adzan dzuhur d’abaikan, Saat kewajiban-kewajiban lainnya pun ditinggalkan, saking asyiknya mereka bermesraan dengan Gamesnya, dengan Chatnya, bahkan dengan aplikasi hape barunya
Dan sedihnya… Sebagai orangtua pun kita asyik dengan urusan kita sendiri. Arisan… Meeting… Perut… lagi-lagi semuanya hanya  untuk perut. Hingga melupakan kewajiban kita sebagai orangtua yang tak sekedar memberikan makanan bagi jasad dan materi semata. Namun juga makanan bagi spiritual mereka.
Ayah,bunda… Mari tanyakan pada diri-diri kita, seberapa intenskah komunikasi yang terjalin antara dirimu dan anak-anak mu? Dalam 24 jam, berapa persenkah waktumu dan putra/imu berkomunikasi dari hati kehati? Sekedar menanyakan aktivitas mereka misalnya? Atau pekerjaan rumah mereka? Terlebih memberikan tarbiyah rutin sehabis shalat maghrib. Adakah waktu untuk itu, Ayah Bunda?
Tak pernah terfikirkan oleh kita bahwa aktifitas mereka dijajah ponsel beraplikasi. Dibelenggu buah hasil tekhnologi. Jaringan internet yang mudah diakses. Tiap saat dapat berubah menjadi iblis bercasing andai jiwa2 mereka tak dibekali benteng keimanan
Mudah sekali… Rentan sekali… satu hal yang membuat moral mereka rusak dalam hitungan menit. Sebut saja, PORNOGRAFI Narkoba visual yang meracuni fikiran mereka. Diakui atau tidak, sepakat atau tidak, hal ini adalah tantangan bagi para orang tua.
Ayah, bunda… Mari kita menyadari bahwa Gadget adalah media yang memiliki 2 sisi mata uang. Manfaat dan mudharat. Mari kita tanamkan kecintaan dan rasa takut pada Allah pada putera/i Qta, Karena hanya inilah imun bagi rohani mereka.
“Hai anakku, dirikanlah salat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah),” (Q.S Luqman : 17).
Ayah, bunda… Mari jaga anak-anak kita. Jagalah keluarga kita. Jagalah semua keindahan itu. Karena ini amanah yang Allah titipkan bagi diri kita. Setelah ini masihkah kita tenang-tenang saja?
Jangan jadikan kasih sayang kita pada putera/i kita melalaikan daripada porsi qta sebagai orangtua yang senantiasa memantau perkembangan dan tingkah laku mereka.
Dan Allah perintahkan pula bagi kita untuk berhati-hati agar semua keindahan itu tidaklah menjadikan kita lalai dalam mengingat-Nya, menjadikan kita lalai dalam mencintai-Nya, mencintai rasul-Nya dan juga berjuang di jalan-Nya serta menjadikan sebuah penyesalan bagi kita di akhirat nanti.
Allah berfirman :
“Katakanlah: “Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik,” (Q.S At-Taubah: 24).

[www.syahidah.web.id]
Title: Ayah Bunda, Jika Putera Puterimu Diasuh Gadget
Posted by:Yulia Nisa
Published :2013-05-19T06:33:00+07:00
Rating: 5
Reviewer: 564953 Reviews
Ayah Bunda, Jika Putera Puterimu Diasuh Gadget

Artikel Terkait

0 komentar

Leave a Reply

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan - Web Desain by jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global