Guest Book

powered by Is Banned ???

You Are Here: Home - Cinta , Kisah , Motivasi - Cinta tak harus memiliki, belajar mencinta pada Salman Al Farisi

Cinta tak harus memiliki, belajar mencinta pada Salman Al Farisi
Oleh: Agus Ariwibowo

syahidah.web.id Perjuangan cinta, mungkin begitulah anak muda hari ini menyebutnya untuk mendapatkan pujaan hati berbagi cara dilakukan, mulai dari cara-cara “alay” seperti tebar pesona, memberikan hadiah berupa bunga atau coklat, jadi ojek pribadi antar jemput kemana-mana hingga cara-cara yang lebih ekstrem seperti menggunakan pelet, Nauzbillahi minzalik.
Cinta harus bersama, dia harus didapatkan, dia harus menjadi milikku itulah doktrin-doktrin cinta yang dipahami anak muda masa kini yang kitapun tidak tau entah siapa yang memulainya seperti itu. Tak jarang juga pemahaman seperti ini malah dilakukan untuk merebut hati si dia untuk jadi pacarnya (baca : pasangan maksiat), walaupun disisi lain banyak juga yang menggunakannya untuk memperjuangkan orang yang dicintainya agar bisa menjadi pasangan hidupnya (menikah). Namun yang menjadi masalah adalah ketika cinta bertepuk sebelah tangan sementara yang mencintai sudah termakan doktrin cinta yang katanya cinta adalah perjuangan, cinta harus memiliki, cinta harus bersama dan sejenisnya hingga ia melakukan berbagai macam cara dan upaya untuk meluluhkan hati si dia, tentu hal ini sangat menjengkelkan serta membuat jenuh orang yang menjadi “korban” cinta buta ini.
“Cinta harus memiliki, cinta harus bersama”
Benarkah seperti itu Islam mengajarkan kita tentang mencintai?, tentu jelas tidak, karena cinta dalam islam itu terkait oleh 3 hal diantaranya adalah :
  • Menjadikan cinta dan ridho Allah sebagai dasar utamanya.
  • Selalu ingin membahagiakan orang yang dicintai.
  • Selalu ingin menjaga dan melindungi yang dicintai.
Tak ada salahnya tertarik atau mencintai seseorang akan tetapi menjadi kekeliruan jika memaksakan untuk menikahi orang yang dicintai apalagi jika orangnya tidak mau, untuk itulah mencintai dalam Islam memiliki orientasi untuk membahagiakan orang yang dicintai, bisa jadi bahagia itu ketika bersama dengannya dan bisa juga bahagia itu ketika tidak bersama dengan dirinya alias dengan orang lain. So, mencintai tak harus memiliki dan tidak memaksa juga untuk memiliki.
Bicara tentang cinta tak harus memiliki ada baiknya kita mengingat kembali kisah seorang sahabat yang hijrah dari persia, kisah seorang sahabat yang juga ahli perang beliaulah yang mengusulkan strategi menggali parit disaat perang khandaq bersama Rasulullah SAW hingga akhirnya umat muslim meraih kemenangan. Salman Al farisi nama sahabat Rasul ini. Suatu saat terpikirlah olehnya hendak menikahi seorang wanita wanita anshar sebagai pendamping hidupnya, melengkapi separoh dari dinnya.
Abu darda’ sahabatnya, Salman al farisipun menyatakan kegundahannya ingin menikahi wanita tersebut kepada sahabatnya, meminta sahabatanya ini untuk menjadi teman baginya disaat melamar sang wanita pujaan hati tersebut. Singkat cerita salman dan sahabatnya Abu darda’pun mendatangi rumah wanita itu menyampaikan niat baiknya hendak melamar.
Sesampai dirumah wanita tersebut Salman al farisi melalui sahabatnya Abu darda’ menyampaikan niat baiknya untuk melamar wanita tersebut untuk menjadi istrinya.
“Saya abu darda’, saya datang kesini menemani sahabat saya salman Al farisi untuk melamar anak anda menjadi istrinya”
ucap Abu darda’ kepada orang tua si wanita tersebut.
Suatu kehormatan bagi keluarga si wanita kedatangan dua sahabat nabi yang utama tersebut apalagi dengan niat baik ingin mempersunting putrinya.
“Sebuah kehormatan bagi kami menerima shabat Rasulullah yang mulia. Sebuah kehormatan pula bagi keluarga kami jika memiliki menantu dari kalangan shahabat,”
ujar ayah si wanita.
Namun sang ayah tidaklah kemudian segera menerimanya. Seperti yang diajarkan Rasulullah, ia harus bertanya pendapat putrinya mengenai lamaran tersebut. Meski yang datang adalah seorang sahahabat Rasul, sang ayah tetap meminta persetujuan sang putri.
“Jawaban lamaran ini merupakan hak putri kami sepenuhnya. Oleh karena itu, saya serahkan kepada putri kami,”ujarnya kepada Abu Darda’ dan Salman AL Farisi.
Tuan rumah pun kemudian memberikan isyarat kepada istri dan putrinya yang berada dibalik hijab. Rupanya, putrinya telah menanti memberikan pendapatnya mengenai pria yang melamarnya. Mewakili sang putrid, ibunya pun berkata, “Mohon maaf kami perlu berterus terang,” ujarnya membuat Salman dan Abu Darda’ tegang menanti jawaban.
“Maaf atas keterusterangan kami. Putri kami menolak lamaran Salman,” jawab ibu si wanita tentu saja akan menghancurkan hati Salman. Namun Salman tegar. 
Tak sampai disitu, sang ibunda melanjutkan jawaban putrinya,
“Namun karena kalian berdua lah yang datang, dan mengharap ridha Allah, saya ingin menyampaikan bahwa putri kami akan menjawab iya jika Abu Darda’ memiliki keinginan yang sama seperti Salman,
kata ibu si wanita shalihah idaman Salman, wanita yang Salman inginkan untuk menjadi istrinya, wanita yang karenanya ia meminta bantuan Abu Darda’ untuk membantu pinangannya. Namun justru wanita itu memilih Abu Darda’, yang hanya menemani Salman. Lalu apakah reaksi salam al farisi?, apakah dia kesal, merasa menyesal karena salah membawa orang?, ternyata sama sekali tidak. Bahkan dengan berjiwa besar Salman Al Farisi mempersilakan Abu darda’ untuk menikahi wanita tersebut, menghadiahkan mahar dan perlengkapan yang sudah disiapkannya untuk Abu darda’ sahabatnya dan dia menjadi saksi dari pernikahan tersebut.
Itulah sahabatku semua, begitulah sahabat Nabi mengajarkan kepada kita tentang cinta.
“Cinta tak harus memiliki dan tidak memaksa juga untuk memiliki, cinta tak harus bersama dan tidak memaksa juga untuk bersama ia mengambil kesempatan atau mempersilakan”
Semoga kisah ini menjadi renungan cinta bagi kita semua.[www.syahidah.web.id]

Sumber: http://www.elmina-id.com/cinta-tak-harus-memiliki-belajar-mencinta-pada-salman-al-farisi/
Title: Cinta tak harus memiliki, belajar mencinta pada Salman Al Farisi
Posted by:Hisyam Ad dien
Published :2015-09-01T15:05:00+07:00
Rating: 5
Reviewer: 564953 Reviews
Cinta tak harus memiliki, belajar mencinta pada Salman Al Farisi
Tags: Cinta , Kisah , Motivasi

Artikel Terkait

0 komentar

Leave a Reply

Hak Cipta Hanya Milik Allah SWT, Menyadur dan Menyebarkan isi Website ini Sangat di anjurkan - Web Desain by jawara web | seacrh engine | butik muslim | situs islam | islamic wallpaper | situs berita global