Selamat Datang Di Era Perang!


syahidah.web.id - PEDULI apa krisis ekonomi dunia, perdagangan senjata perang, jalan terus! Bahkan di tengah kondisi resesi ini, perdagangan senjata telah meningkat dengan pesat. Yang paling dramatis terjadi di Amerika Selatan dan Asia Tenggara.
Menurut laporan Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), volume rata-rata penjualan senjata meningkat sebesar 22% selama lima tahun belakangan. Dua tahun terakhir ini ditandai oleh gejolak ekonomi di seluruh dunia, namun perdagangan senjata tetap tak terpengaruh.
AS berada di urutan pertama dalam daftar eksportir, karena menyerap 30% dari total keseluruhan, diikuti oleh Rusia (23%), Jerman (11%), dan Prancis (8%). Inggris hanya 4%, namun banyak sekali mengekspor pesawat tempur ke Arab Saudi.
Penjualan senjata ke Amerika Selatan naik 150%. Tahun lalu Venezuela mengeluarkan kredit senilai $ 2.2 juta kepada Rusia untuk pembelian sistem pertahanan udara, artileri, kendaraan lapis baja, dan tank.
Mark Bromley, peneliti dan ahli Amerika Latin di SIPRI, mengatakan: “Kami melihat bukti perilaku kompetitif dalam akuisisi senjata di Amerika Selatan. Ini jelas menunjukkan kita perlu meningkatkan transparansi dan kepercayaan untuk mengurangi ketegangan di kawasan.”
Di Asia Tenggara, penjualan senjata ke Indonesia dan Malaysia meningkat secara signifikan, sedangkan Singapura menjadi negara pertama di wilayah ini yang berada di antara dunia top 10 importir, sejak akhir Perang Vietnam.
Cina menjadi pengimpor senjata terbesar di dunia selama lima tahun, dengan 9% dari total, diikuti oleh India, Korea Selatan, UEA dan Yunani. Pesawat tempur menyumbang 39% dari penjualan senjata utama AS selama lima tahun, dan untuk 40% dari penjualan senjata Rusia. (sa/av/www.syahidah.web.id)