Komentar Para Mujahidah Suriah…Cemburukah Kita?

www.syahidah.web.id -Rana, 20 tahun, mahasiswa. Rana, seorang anggota satu-satunya unit tempur perempuan dari Tentara Pembebasan Suriah (FSA) , berdiri di dalam sebuah pos komando rahasia di kota Aleppo mengatakan: “Pilihan apa yang saya miliki?

Om Ahmad, 72 tahun, ibu rumah tangga dengan 3 anak: “Rumah saya di Dar’a dihancurkan oleh 2 bom … aku pindah ke Aleppo dengan keluarga saya, saya memilih untuk mengambil senjata dan melawan rezim.
Ali, 16 tahun, mahasiswi: “Dunia melihat ada masalah di Suriah, sementara itu kita mohon untuk dukungan mereka, anak-anak kita, teman-teman dan keluarga yang sedang dihukum, tanpa alasan.
Om Faraj, ibu rumah tangga berusia 30 tahun, tidak ada anak-anak: “Menjadi dianiaya oleh penjaga keamanan rezim di depan suami saya adalah hal yang paling memalukan yang pernah terjadi pada keluarga saya, saya mengambil senjata, maka saya bergabung.
Fadwa, 20 tahun, janda dengan 3 anak: “Suami saya meninggal di garis depan, aku akan mati juga di garis depan, semoga Tuhan membantu kita.InsyaAllah ”
Amal, 30 tahun, menikah, ibu rumah tangga dengan 3 anak: “Saya Cinta Allah, itu semua yang saya butuhkan dan inginkan, Allah akan Cintai ku akan datang dengan waktu.